Nomophobia

Mengunjungi SMA yang sudah berubah total bagaikan napak tilas perjuangan hidup. SMA, atau sekarang lebih dikenal dengan SMU tersebut adalah Labschool Rawamangun. Labschool, yang pernah terbakar ini, merupakan sekolah dimana gw pertama kali kenal Pager dan Handphone. Tebak, angkatan berapa gw? *malu*

Dulu, SUMPAH ANEH, keluar kelas, ke telefon umum untuk ngomong sama operator pager dan pesennya : “Mas, pesennya: sayang, aku uda selese nih, pulang bareng yuk”.. untung bukan kaya: “Mas, pesennya: sayang, rumah kosong nih” 😐 disclaimer: itu semua bukan gw, tapi temen gw! catet.

Dafuq did I just talk about?…

Beberapa mungkin gak ngerti lucunya dimana.. atau, sebagian lagi ga ngerti pager itu apa… Gw samar-samar inget handphone pertama gw. Ericsson (tanpa Sony) bentuk candybar, ringtonenya tritone dan handphone itu juga yang gw tinggalin di atas mobil sendiri.

Banyak handphone silih berganti sesudah itu.

Nokia 5110
Nokia pertama gw, warna ijo, masih ada antenanya, cuman bisa 50 contacts, sms terbatas. TAPI, yang paling keren.. ada SNAKE! game yang sangat cupu grafiknya, tapi adiktif!

Abis itu, gw juga pake Nokia 3210 – 8310 – 7110, … apa lagi ya? 911, 90210, 234, 212… *ngarang* generasi berikutnya? N-Gage, N70..

Erricson p810 – p900, o2 XDA2, XDA2s, …

Mulai berorganizer, sok-sok mo ngatur hidup, ujungnya main juga yaaa..

Lalu, hidup semakin ansos dengan hadirnya Blackberry:
8700, 8300, 9000, apalagi.. 9700, 9900…
bbm, twitter, fb, ah.. sudahlah..

Kesibukan, ke-ansos-an itu semua mengarah ke suatu phobia yang bernama Nomophobia. Nomophobia adalah phobia hidup tanpa handphone. Tak ada istilah ilmiahnya, kata Nomophobia berasal dari kata NO-MObile-PHOBIA. Aneh tapi nyata.

Sekarang gw tanya, berapa kali kita merasa gelisah setiap keilangan sinyal, abis batre? atau.. lebih parah lagi.. ketinggalan Handphone! yang rasanya lebih parah dari ketinggalan dompet. Sekarang ini, indikator kebahagian adalah indikator sinyal & baterai! Berapa banyak dari kita yang banci wifi & colokan? Dateng ke suatu coffee shop, yang pertama ditanya adalah wifi & colokan, baru minta menu? yang pake lebih dari 1 handphone, 1 provider? Siapa yang slalu bawa charger, extra battery? NGAKU! 😀 *mo tunjuk tangan tapi malu*

Kita di jaman yang udah segitunya ya? Jangan dong please!! liburan kek, matiin henpon,… Coba deh tuh ke daerah yang ga ada sinyal.. or ga ada listrik sekalian! at least matiin henpon klo tidur deh! gmn? oh well… at least kayanya gw harus mulai dari diri sendiri..

Gw usaha kok.. bener deh! -_____-

We don’t want this to happen right? #machinestakesovertheworld!

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

3 comments